AMARAN!!

BLOG Ini Mungkin Menyebabkan Ketagihan Yang Melampau. Bahan Yang Dipaparkan Mungkin Menganggu Jiwa Raga. Sebarang Salah Anggap, Kecederaan Minda Atau Komplikasi Pada Otak Disebabkan Blog Ini Adalah Tidak Dipertanggungjawabkan. Bagi Kanak² Di Bawah Umur, Disarankan Anda Melayari Dengan Ditemani Orang Yang Lebih Dewasa Bagi Mengelakkan Anda Mengalami Sindrom Parkison. (◕‿◕)☆ ™

RAMUAN BLOG - Diari, Tips, Tutorial, Petua, Photo, Cerita, Kesihatan, Pendidikan, Isu Semasa, Sukan, Politik, Info Am & SEKS.

Diari Join Me | You Are My Friends

Saturday, 8 February 2014

Didik anak cara Rasulullah s.a.w dan Islam | Dari Mimbar Jumaat



Umum mengetahui bahawa Rasulullah s.a.w itu adalah sebaik2 role model untuk di contohi. Baik dari segi sikap, perwatakan, cara hidup mahupun cara Baginda mendidik anak. Islam juga telah mengariskan beberapa perkara untuk umatnya jadikan guide line dalam mendidik anak2.

Sepertimana kita ketahui, Rasululullah s.a.w sangat menyayangi kanak2. Setiap kali jumpa kanak2 pasti Baginda akan mengusap2 kepala kanak2 tersebut. Kita juga sedia maklum pesan orang2 lama dalam perihal mendidik anak2, "merentung buluh biar dari rebungnya". Ya, ketika rebung itu la senang kita nak membentuk acuan yang kita mahu. Jika dah jadi buluh memang sukar dan susah untuk membentuk. Begitu la perumpamaan orang dulu2 untuk kita hayati dan pelajari.


Dari mimbar Jumaat tadi banyak yang khatib sarankan dalam hal mendidik anak2 kepada orang laki2 yang datang bersolat Jumaat tadi.  Antara cara mendidik yang disarankan oleh Rasulullah s.a.w dan Islam dari mimbar Jumaat tadi yang sempat otak aku rakam dan save.

1- Rotan atau pukul anak di telapak kakinya . 
Secara saintifiknya ada kaitan dengan refleksologi dan merangsang ke bahagian otak 

Sabda Rasulullah s.a.w. 
“Berguraulah dengan anak kamu kala usianya satu hingga tujuh tahun. Berseronok dengan mereka, bergurau hingga naik atas belakang pun tak apa. Jika suka geletek, kejar atau usik anak asalkan hubungan rapat. Lepas tujuh hingga 14 tahun kita didik dan ajar, kalau salah pukullah dia (sebagai pengajaran)” 

2- Elakkan mengunakan tangan atau anggota tubuh kita untuk memukul anak.
Jangan sesekali menampar anak pakai tangan nanti anak jadi bertambah degil dan nakal dan tak boleh control. Seeloknya pukul anak dengan mengunakan rotan kecil.

3- Jangan pukul anak dari lutut ke atas.
Kepada yang suka main2 luku kepala lepas ni elok la tukar cara hukuman yer. nantikan bergegar pula serebrum anak tu. Bila anak lembab dalam pelajaran tau pula nak marah anak. Ke macam mana??

4- Panggil anak dengan nama yang baik2.
Elakkan mengelar anak2 dengan panggilan yang tak baik atau boleh memalukannya. Ini boleh menyebabkan anak2 merasa rendah diri. Secara tidak langsung konflik dalaman akan berlaku pada diri anak2. Bila dewasa mereka akan menjadi seorang yang suka memberontak jika mereka tidak pandai mengawal emosi.

5- Beri penghargaan buat anak2.
Berikan peneguhan atau penghargaan setiap kali anak2 berbuat kebaikan. Contohnya, pujian, pelukkan, ciuman, hadiah ataupun sekurang-kurangnya senyuman untuk setiap kebaikan yang dilakukannya. 

Janganlah mengharapkan anak2 yang belum matang itu melakukan sesuatu perbuatan baik secara berterusan, mereka hanya kanak-kanak yang sedang berkembang. Perkembangan mereka buatkan mereka ingin mengalami setiap perkara termasuklah berbuat silap. Jika ada kesilapan yang mereka lakukan hendaklah ditegur agar mereka tahu apa yang mereka buat itu salah. Jangan membiarkan anak2 terus membuat kesilapan dan kesalahan secara berterusan. Seeloknya bimbing mereka. 

Jika perlu menghukum hukum la dengan hukuman yang setimpal dengan kesalahan yang anak2 lakukan. Tapi, jangan terlalu memanjakan anak2 sehingga mereka tidak tahu membezakan antara kesalahan dan kebenaran yang seharusnya mereka lakukan.

Hukum merotan anak dalam Islam.

Abu Daud dan Al-Hakim telah meriwayatkan daripada Umar bin Syu'aib daripada ayahnya, daripada datuknya, bahawa Rasulullah s.a.w telah berkata:

"Suruh anak-anak kamu mengerjakan sembahyang, sedang mereka pada usia tujuh tahun, dan pukullah mereka kerana meninggalkan sembahyang apabila telah mencapai umur sepuluh tahun dan pisahkan antara mereka di tempat tidur."

Rasulullah s.a.w menetapkan hanya pada umur 10 tahun anak dibenarkan untuk dihukum pukul kerana alasan tidak solat. Sebelum anak dijatuhkan hukum atau denda, adalah tidak adil jika mereka tidak diberikan ilmu serta pemahaman. Dalam kes solat, Rasulullah s.a.w memberikan masa sehingga 9 tahun untuk mendidik anak tentang solat dan pemahaman mengenainya.

Tapi harus diingat, memukul adalah tindakan paling akhir sekali sekiranya segala nasihat, tunjuk ajar serta ancaman tidak memberikan apa-apa kesan terhadap anak.

Harap entri ni sedikit sebanyak dapat memberi panduan buat semua. Untuk kita praktikan apa yang baik dalam kehidupan kita. Sebab ramai ibu dan bapa moden sekarang ni jauh dari 'rel' yang sepatutnya dia lalui dalam mendidik anak2. Ada sesetengah dalam kalangan kita, menyerahkan urusan mendidik anak2 sepenuhnya kepada pihak sekolah dan guru2 disekolah anaknya. Sedangkan, mendidik anak2 adalah bermula dari rumah.

Muktahir ini jika kita lihat cara orang kita mendidik anak2 memang sedikit sadis. Banyak yang tak mengikut apa yang disarankan oleh Rasulullah s.a.w dan juga Islam. Orang kita sekarang konon2 mengikut arus pemodenan dan terlampau sayangkan anak2, sehinggakan membiarkan anak2 tanpa haluan dan tujuan. Sedangkan apa yang Rasulullah s.a.w dan Islam sarankan merentasi zaman.

Dan sesungguhnya, anak-anak itu merupakan sehelai kain putih.....ibu dan bapa la yang mencorakkan mereka sama ada mahu menjadikan mereka majusi, nasrani, yahudi atau Islam yang hebat.

Lihat la apa yang ada dalam keluarga kita, adakah kita follow cara Rasulullah s.a.w dan Islam sarankan atau sebaliknya.

Ini sahaja yang termampu aku kongsikan dengan khalayak. Jika ada kekurangan aku minta halal. Jika ada teguran dan penambahbaikan dari khalayak amat2 aku alukan. Yang baik biar kita kongsi bersama. Yang tak baik tu, biar la aku hadapinya seorang diri sahaja.

Jazakallah.


Support us MansuhPBS


Kredit photo: Google
___________________________________________________________
Aku bukanlah yang terbaik di kalangan kamu. Jika kamu dapati aku berada di atas kebenaran, maka ikutilah (bantulah) aku. Dan jika kamu dapati aku berada di atas kebatilan, maka perbetulkanlah (halangilah) aku.”
-Saidina Abu Bakar as Siddiq-

No comments:

Post a Comment

Dipersilakan dengan segala hormatnya untuk memberi sepatah dua kata di ruangan komen yang comei dan cool ini. Sesungguhnya komen sahabat2 adalah makanan ruji bagi seorang blogger selain ayam kentaki.

Sebarang komen adalah dibawah tanggungjawab sendirian berhad tukang komen. Sila amalkan prinsip ke-5 rukun negara ketika nak merapu-meraban di ruangan ini.

"MAJULAH BLOG UNTUK MALAYSIA"

Sekian.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Google+ Followers

Diari best sepanjang zaman

DIARI PERINGATAN

Sebarang aktiviti mengcopy paste hasil contengan di blog ini adalah diHARAMkan sama sekali. Seelok dan sebestnya korang LINK kan aje entri yang pankreas korang berkenan. Tuan Punya Blog rasa itu lagi comel serta menunjukkan korang sememangnya mengamalkan prinsip ke-5 rukun negara.

TAPI, jikalau korang nak juga mencopy paste apalah daya Tuan Punya Blog untuk menghalang. Harap korang boleh creditkan atas nama blog ini.

Bukan Tuan Punya Blog mintak pendapatan dan credit telefon korang pun kan.....So, korang hormati HAK Tuan Punya Blog sebagai tuan tanah. Maka Tuan Punya Blog hargai usaha murni korang.

Teringat pesan orang lama, "Orang berbudi, Kita berbahasa..... Orang memberi, Kita merasa".

Semua gambar dalam ni adalah hak milik Tuan Punya Blog dan selainnya adalah dari google images.

Pandangan, penulisan dan omogan Tuan Punya Blog adalah bolok semata-mata, tiada kaitan dengan blog-blog yang lain kecuali dinyatakan dan diletakkan nama pemiliknya. Semuanya bersifat subjektif dan bukannya MANDATORI. Sebarang salah anggap atau kerosakkan disebabkan blog ini adalah di bawah tanggungjawab pembaca sendiri.

Komen+saran+kritik+bolok atau nak send bolok emelkan ke amiraimanakashah@yahoo.com


Terima kasih dan selamat menyebarkan ilmu.