AMARAN!!

BLOG Ini Mungkin Menyebabkan Ketagihan Yang Melampau. Bahan Yang Dipaparkan Mungkin Menganggu Jiwa Raga. Sebarang Salah Anggap, Kecederaan Minda Atau Komplikasi Pada Otak Disebabkan Blog Ini Adalah Tidak Dipertanggungjawabkan. Bagi Kanak² Di Bawah Umur, Disarankan Anda Melayari Dengan Ditemani Orang Yang Lebih Dewasa Bagi Mengelakkan Anda Mengalami Sindrom Parkison. (◕‿◕)☆ ™

RAMUAN BLOG - Diari, Tips, Tutorial, Petua, Photo, Cerita, Kesihatan, Pendidikan, Isu Semasa, Sukan, Politik, Info Am & SEKS.

Diari Join Me | You Are My Friends

Thursday, 29 September 2011

Kisah Pokok Epal

بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم

السّلا م عليکم ورحمةالله وبرکة




Suatu masa dahulu, terdapat sebatang pokok epal yang amat besar. Seorang kanak-kanak lelaki begitu gemar bermain-main di sekitar pokok epal tersebut setiap hari. Dia memanjat pokok tersebut, memetik serta memakan buah epal sepuas-puas hatinya, dan adakalanya dia berehat lalu terlelap di perdu pokok epal tersebut. Budak lelaki tersebut begitu menyayangi tempat permainannya. Pokok epal itu juga menyukai budak tersebut.

Masa berlalu………budak lelaki itu sudah besar dan menjadi seorang remaja. Dia tidak lagi menghabiskan masanya setiap hari bermain di sekitar pokok epal tersebut. Namun begitu, suatu hari dia datang kepada pokok epal tersebut dengan wajah yang sedih.

“Marilah bermain-main di sekitar ku”, ajak pokok epal itu.

“aku bukan lagi kanak-kanak, aku tidak lagi gemar bermain dengan engkau”, jawab budak remaja itu.

“Aku mahukan permainan. Aku perlukan wang untuk membelinya”, tambah budak remaja itu dengan nada yang sedih.

Lalu pokok epal itu berkata, “Kalau begitu, petiklah epal-epal yang ada padaku. Jualkannya untuk mendapatkan wang. Dengan itu, kau dapat membeli permainan yang engkau inginkan”.

Budak remaja itu dengan gembiranya memetik semua epal di pokok itu dan pergi dari situ. Dia tidak kembali lagi selepas itu. Pokok epal itu berasa sedih.

Suatu hari, budak remaja itu kembali. Dia semakin dewasa. Pokok epal itu merasa gembira.

“Marilah bermain-main di sekitar ku”, ajak pokok epal itu.

“Aku tidak ada masa untuk bermain. Aku terpaksa bekerja untuk mendapatkan wang. Aku ingin membina rumah sebgai tempat perlindungan untuk keluargaku. Bolehkah engkau menolongku?”, tanya budak itu.

”Maafkan aku. Aku tidak mempunyai rumah. Tetapi, kau boleh memotong dahan-dahanku yang besar ini dan kau buatlah rumah daripadanya”, pokok epal itu memberikan cadangan.

Lalu, budak yang semakin dewasa itu memotong kesemua dahan pokok epal itu dan pergi dengan gembiranya. Pokok epal itu juga tumpang gembira tetapi kemudiannya merasa sedih kerana budak itu tidak kembali lagi selepas itu.

Di suatu hari yang panas, seorang lelaki datang menemui pokok epal itu. Dia sebenarnya adalah budak lelaki yang pernah bermain-main dengan pokok epal itu. Dia telah matang dan dewasa.

”Marilah bermain-main disekitar ku”, ajak pokok epal itu.

“Maafkan aku, tetapi akub bukan lagi budak lelaki yang suka bermain-main disekitarmu. Aku sudah dewasa. Aku mempunyai cita-cita untuk belayar. Malaangnya, aku tidak mempunyai bot. bolehkah engkau menolongku?”, Tanya lelaki itu.

“Aku tidak mempunyai bot untuk diberikan kepada kau. Tetapi kao boleh memotong batang pokok ini untuk dijadikan bot. kau akan dapat belayar dengan gembira”, cadang pokok epal itu.

Lalaki itu merasa amat gembira dan menebang batang pokok epal itu. Dia kemudiannya pergi dari situ dengan gembiranya dan tidak kembali lagi selepas itu. Tinggallah pokok epal dalam kesedihan.

Namun begitu, pada suatu hari, seorang lelaki yang semakin dimamah usia dtang menuju pokok epal itu. Dia adalah budak lelaki yang penah bermain-main disekitar pokok epal itu suatu ketika dahulu.

“Maafkan aku. Aku tidak ada apa-apa lagi nak diberikan kepada kau. Aku sudah memberikan buahku untuk kau jual, dahanku untuk kau buat rumah, batangku untuk kau buat bot. aku hanya ada tunggul dengan akar yang hampir mati….”, kata pokok epal itu dengan nada pilu.

“Aku tidak mahu epalmu kerana aku sudah tiada bergigi untuk memakannya, aku tidak mahu dahanmu kerana aku sudah tua untuk memotongnya, aku tidak mahu batang pokokmu kerana aku tidak berupaya untuk belayar lagi…..aku berasa penat dan inginn berehat”, jawab lelaki tua itu.

“Jika begitu, beristirehatlah diperduku”, cadang pokok epal itu.

Lalu lelaki tua itu duduk berehat diperdu pokok epal itu. Mereka berdua menangis kegembiraan.


Oleh: Hamba Allah


NOTA:
Cerita ini sengaja dipaparkan sedemikian rupa untuk mengajak para remaja berfikir tentang maksud tersirat disebalik cerita tersebut.  Sebenarnya pokok epal yang dimaksudkan dalam cerita itu adalah perlambangan kedua-dua ibu bapa kita. Bila kita masih muda atau keanak-anakan, kita suka bermain dengan mereka. Ketika kita meningkat dewasa, kita perlukan bantuan mereka untuk meneruskan hidup. Kita tinggalkan mereka dan hanya kembali meminta pertolongan apabila kita dalam kesusahan. Namun begitu, mereka tetap menolong kita dan melakukan apa sahaja asalakan kita bahagia dan gembira dalam kehidupan.

Anda mungkin terfikir bahawa budak lelaki itu bersikap kejam terhadap pokok epal itu serta seorang yang mementingkan diri sendiri. Tetapi, itu hakikatnya bagaimana kebanyakkan anak-anak masa kini melayan ibu bapa mereka. Kita jangan hanya menghargai mereka semasa menyambut Hari Ibu dan Hari Bapa setiap tahun tapi hargailah mereka selagi mereka masih bernyawa dan gembirakanlah setiap masa.

Kita boleh bergayut ditalian berjam-jam lamanya dengan kekasih kita tetapi untuk menelefon ibu bapa bertanya khabar mereka kita berkira. kita macam ibu  kucing kehilangan anak bila mengetahui kekasih kita jatuh sakit tetapi bila ibu bapa kita demam bagi kita itu lumrah kehidupan. kita boleh menyediakan apa sahaja kemahuan kekasih hati kita, tapi tidak untuk kedua orang tua kita. dengan kekasih bicara kita penuh kesopanan dan kesusilaan, tetapi...dengan kedua ibu bapa sanggup kita bantah tutur nasihat yg mereka berikan.

Semoga kisah ”Pokok Epal” ini tegar memberikan sesuatu untuk kita mengenal ’sesuatu’.

Sekian. Wassalam  

___________________________________________________________
Aku bukanlah yang terbaik di kalangan kamu. Jika kamu dapati aku berada di atas kebenaran, maka ikutilah (bantulah) aku. Dan jika kamu dapati aku berada di atas kebatilan, maka perbetulkanlah (halangilah) aku.”
-Saidina Abu Bakar as Siddiq-

No comments:

Post a Comment

Dipersilakan dengan segala hormatnya untuk memberi sepatah dua kata di ruangan komen yang comei dan cool ini. Sesungguhnya komen sahabat2 adalah makanan ruji bagi seorang blogger selain ayam kentaki.

Sebarang komen adalah dibawah tanggungjawab sendirian berhad tukang komen. Sila amalkan prinsip ke-5 rukun negara ketika nak merapu-meraban di ruangan ini.

"MAJULAH BLOG UNTUK MALAYSIA"

Sekian.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Google+ Followers

Diari best sepanjang zaman

DIARI PERINGATAN

Sebarang aktiviti mengcopy paste hasil contengan di blog ini adalah diHARAMkan sama sekali. Seelok dan sebestnya korang LINK kan aje entri yang pankreas korang berkenan. Tuan Punya Blog rasa itu lagi comel serta menunjukkan korang sememangnya mengamalkan prinsip ke-5 rukun negara.

TAPI, jikalau korang nak juga mencopy paste apalah daya Tuan Punya Blog untuk menghalang. Harap korang boleh creditkan atas nama blog ini.

Bukan Tuan Punya Blog mintak pendapatan dan credit telefon korang pun kan.....So, korang hormati HAK Tuan Punya Blog sebagai tuan tanah. Maka Tuan Punya Blog hargai usaha murni korang.

Teringat pesan orang lama, "Orang berbudi, Kita berbahasa..... Orang memberi, Kita merasa".

Semua gambar dalam ni adalah hak milik Tuan Punya Blog dan selainnya adalah dari google images.

Pandangan, penulisan dan omogan Tuan Punya Blog adalah bolok semata-mata, tiada kaitan dengan blog-blog yang lain kecuali dinyatakan dan diletakkan nama pemiliknya. Semuanya bersifat subjektif dan bukannya MANDATORI. Sebarang salah anggap atau kerosakkan disebabkan blog ini adalah di bawah tanggungjawab pembaca sendiri.

Komen+saran+kritik+bolok atau nak send bolok emelkan ke amiraimanakashah@yahoo.com


Terima kasih dan selamat menyebarkan ilmu.